TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

BBM Naik, Biaya Hidup menggila, Bagaimana Kita Bertahan?

Avatar

Jatim Aktual, Artikel – Kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) selalu menjadi topik hangat di Indonesia. Setiap kali harga BBM naik, dampaknya langsung terasa oleh seluruh lapisan masyarakat.

Pernyataan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif, “tentang kemungkinan harga BBM nonsubdisi menunjukkan respons pemerintah terhadap dinamika harga minyak mentah dunia.”

“Dengan harga minyak mentah yang mencapai USD 82 per barel, keputusan ini tampaknya tidak bisa dihindari.” Langkah ini mencerminkan mekanisme penyesuaian harga yang realitas sesuai dengan kondisi pasar global.

Akibat dari kenaikan harga minyak mentah dunia, naik jugalah harga kebutuhan pokok, hingga ongkos transportasi yang ikut melambung. Lalu, bagaimana kita bisa bertahan di tengah himpitan biaya hidup yang semakin menggila ini?
Dampak Langsung Kenaikan BBM
Ekonomi dan inflasi
Kenaikan harga BBM cenderung inflasi. “BBM adalah komponen utama dalam trasportasi dan distribusi barang dan jasa.”
“Ketika biaya trasportasi naik, harga barang-barang di pasar juga ikut naik.” Ini dapat mengurangi daya beli masyarakat, terutama bagi mereka yang berpenghasilan rendah.
Dunia Usaha
“Sektor usaha, terutama usaha kecil dan menengah (UKM), sangat merasakan dampak dari kenaikan harga BBM.” Biaya operasional yang meningkat dapat menggerus margin keuntungan.
“Bisnis yang bergantung pada logistik dan trasportasi, seperti sektor pertanian dan industri manufakur, mungkin mengalami penurunan produktivitas dan peningkatan biaya produksi.”

Kesejahteraan sosial
“Kenaikan BBM sering kali berimbas pada kesejahteraan sosial.” Angkutan umum menjadi lebih mahal, sehingga menambah beban pengeluaran harian masyarakat.
Selain itu, jika harga kebutuhan pokok naik, masyarakat harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk kebutuhan sehari-hari, yang bisa mengurangi kualitas hidup.
Lingkungan
“Di sisi lain, kenaikan harga BBM dapat memacu inovasi dan penggunaan energi alternatif.”
“Dengan biaya BBM yang tinggi, masyarakat dan industri mungkin mulai beralih ke energi terbarukan, yang leih ramah lingkungan.” Namun, transisi ini membutuhkan waktu dan investasi yang tidak sedikit.

Kenaikan harga BBM memiliki efek domino yang signifikan. Pertama, sektor trasportasi langsung terpengaruh.
Tarif angkutan umum naik, begitu juga dengan biaya logistik yang berujung pada naiknya harga barang di pasaran.
Bahan pokok seperti beras, minyak goreng, dan sayur-mayur mengalami lonjakan harga yang tidak terhindarkan. Bagi masyarakat berpenghasilan rendah, kondisi ini menjadi pukulan berat yang harus ditanggung.

Strategi Bertahan Hidup
Mengelola Pengeluaran : Langkah pertama yang bisa dilakukan adalah meninjau kembali anggaran rumah tangga. Mengidentifikasi pos-pos pengeluaran yang bisa ditekan atau dihilangkan sementara waktu.
“Misalnya, mengurangi frekuensi makan di luar, beralih ke transportasi yang lebih hemat, atau bahkan berhemat dalam penggunaan listrik dan air.”

Mengubah Gaya Hidup : Mengadopsi gaya hidup hemat menjadi sangat penting. “Mengurangi konsumsi barang-barang yang tidak terlalu penting dan fokus pada kebutuhan pokok.”
“Memanfaatkan barang-barang yang ada semaksimal mungkin, seperti memasak sendiri daripada membeli makanan jadi.”
Menambah Penghasilan: Mencari sumber penghasilan tambahan bisa menjadi solusi jangka pendek maupun panjang.

Banyak peluang usaha kecil yang bisa dimulai dari rumah, seperti berjualan makanan, membuka jasa titip beli, atau bisa online lainnya.

Kreativitas dan inovasi dalam mencari informasi mengenai mengenai program-program bantuan yang tersedia.
Pemanfaatan Bantuan pemerintahan: Pemerintah seringkali menyediakan bantuan bagi masyarakat yang terdampak kenaikan harga BBM.
“Mengakses bantuan ini, seperti subdisi atau bantuan lansung tunai, dapat meringankan beban sementara waktu.”

Masyarakat harus proaktif mencari informasi mengenai program- program bantuan yang tersedia.

Peran Pemerintahan dan Kebijakan Jangka Panjang

Peran pemerintahan memeliki peran krusial dalam mengatasi dampak kenaikan harga BBM. Kebijakan yang efektif dan tepat sasaran sangat dibutuhkan.

Subdisi langsung bagi sektor-sektor yang paling terdampak harus dipertimbangkan.

“Selain itu, pengembangan transportasi publik yang lebih efesien dan terjngkau bisa menjadi solusi jangka panjang untuk mengurangi ketergantungan BBM.”

Investasi dalam energi terbarukan juga harus dipercepat. Diversifikasi sumber energi tidak hanya mengurangi beban negara terhadap fluktuasi harga minyak dunia, tetapi juga membuka lapangan kerja baru dan mengurangi dampak lingkungan .

Kesimpulan
“Kenaikan harga BBM memang membawa tantangan berat bagi masyarakat.” “Namun, dengan pengelolaan keungan yang bijak, perubahan gaya hidup, serta kreativitas dalam mencari sumber penghasilan tambahan, masyarakat bisa bertahan ditengah kenaikan biaya hidup.”

Disisi lain, pemerintahan harus terus berupaya menyediakan kebijakan yang berpihak pada rakyat, serta mengembangkan infrastruktur dan energi terbarukan untuk masa depan yang lebih baik.

Solidaritas dan kerjasama antara pemerintah dan masyarakat adalah kunci utama untuk menghadapi situasi ini.